Dear Generasi Z, Ini Tips Kembangkan Minat dan Bakat dari Psikolog

Dear Generasi Z, Ini Tips Kembangkan Minat dan Bakat dari Psikolog

Dear Generasi Z, Ini Tips Kembangkan Minat dan Bakat dari Psikolog

Dear Generasi Z, Ini Tips Kembangkan Minat dan Bakat dari Psikolog

Tamantoto Togel HK – Pola pendidikan di Indonesia terus berkembang seiring pergeseran dunia kerja. Kini tuntutan serba bisa, kreatif, dan inovatif kepada karyawan akan selalu ada.

Nah, untuk bertahan di dunia kerja yang seperti itu diperlukannya minat dan bakat yang kuat. Masalah ini sedang dialami para generasi Z atau Gen Z yang kebingungan untuk menemukan minat dan bakat. Gen Z adalah mereka yang lahir pada 1996 hingga 2010 dan kini sedang sibuk memasuki dunia kerja.

Apa saja yang bisa dilakukan orangtua untuk membantu para Gen Z menemukan minat dan bakat? Praktisi pendidikan sekaligus psikolog Najeela Shihab mengatakan penting untuk tidak memaksa anak pada dunia hafalan dan hitung-hitungan.

“Yang sering memprihatinkan sekarang adalah orangtua itu kurang memberikan kesempatan anak mengeplorasi dan mendalami bidang yang non-akademis. Jadi seolah-olah di sekolah itu tujuannya adalah benar-benar buat ngafalin pelajaran. Di luar sekolah pun dihabiskan untuk bimbel,” ujar Najeela Shihab di Plaza Senayan, Jakarta Selatan, Rabu (30/10/2019).

Pada akhirnya Gen Z ini tidak menemukan bakat dan minat dirinya, hingga akhirnya mereka galau memilih jurusan yang diinginkan karena tidak bisa mengenal diri sendiri. Belum lagi, saat salah jurusan lebih memilih pasrah, dan saat ia harus magang tergagap tidak bisa mengimbangi.

“Nah itu yang kita ingin mudah-mudahan orangtua bisa lebih memahami bahwa tujuan pendidikan bukan sekedar lulus ujian naik kelas,” tuturnya.

Ilustrasi mahasiswa stres. (unsplash)

“Tapi memang betul-betul melihat potensi apa, talentanya ada di mana sehingga yang terjadi bukan standarisasi atau bukan anak yang dibilang pintar cuma anak yang itu-itu aja,” sambungnya lagi.

Anak dari ulama Quraish Shihab itu mengingatkan dalam proses pencarian minat dan bakat sangatlah panjang. Jadi, biarkanlah anak bereksplorasi diri dengan memerhatikan apa yang disukainya, lalu berikan kesempatan mendalami bidang tersebut.

“Belum tentu kalau anak itu misalnya mendalami olahraga bahwa akan jadi atlet, belum tentu. Karena kan ada nilai tertentu misalnya kedispilinan, komitmen, kerja sama, keterampilan, kompetensi yang dibutuhkan dia mau jadi apapun,” tutupnya.