7 Fakta Usai Mastektomi, Benarkah Bisa Kena Kanker Payudara Lagi?

7 Fakta Usai Mastektomi, Benarkah Bisa Kena Kanker Payudara Lagi?

7 Fakta Usai Mastektomi, Benarkah Bisa Kena Kanker Payudara Lagi?

7 Fakta Usai Mastektomi, Benarkah Bisa Kena Kanker Payudara Lagi?

Tamantoto Togel HK – Proses merekonstruksi payudara setelah mastektomi, untuk mengangkat jaringan payudara, seringkali menjadikan situasi menjadi cukup rumit.

Para ahli dan orang-orang yang telah menjalani proses ini memberi tahu bahwa banyak mitos dan kesalahpahaman. Kunci untuk memahami rekonstruksi payudara setelah mastektomi adalah itu bukan sekali operasi langsung tuntas, melainkan berkali-kali.

Dilansir dari Bustle, berikut tujuh fakta tentang rekonstruksi payudara setelah Mastektomi.

1. Lebih dari satu kali operasi untuk merekonstruksi payudara

“Jenis rekonstruksi payudara yang paling umum adalah rekonstruksi berbasis implan, di mana implan payudara sementara yang dikenal sebagai expander jaringan sebagian diisi dengan larutan garam dan ditempatkan sementara di bawah otot dada,” kata Dr. Mautner kepada Bustle.

Jenis lain dari rekonstruksi payudara dikenal sebagai operasi flap. “Dalam kasus ‘flap’, ahli bedah plastik rekonstruksi akan menggunakan jaringan dari perut, pantat, atau paha untuk merekonstruksi payudara,” kata Dr. Mautner,”

Jenis rekonstruksi ini dapat mengarah pada hasil yang lebih ‘alami’ karena jaringan terasa lebih lembut daripada implan, tetapi biasanya memiliki waktu operasi dan pemulihan yang lebih lama. Pasien yang tidak memiliki cukup lemak atau ‘jaringan donor’ mungkin bukan kandidat untuk jenis rekonstruksi ini.”

2. Perjalanan rekonstruksi payudara setiap orang tidak sama.

“Saya berharap orang-orang mengerti bahwa rekonstruksi payudara setelah mastektomi adalah suatu proses dan paling sering memerlukan beberapa operasi, revisi, dan waktu,”

Joanna, 44, yang memiliki mastektomi pada 2017, mengatakan kepada Bustle. “Perjalanan rekonstruksi payudara setiap orang tidak sama.

“Sejak operasi pertama, ekspansi jaringan dan implan permanen dua setengah tahun yang lalu, ia mengatakan kepada Bustle, ia telah menjalani empat operasi lebih lanjut, termasuk pencangkokan lemak, rekonstruksi puting, dan tato areola. Sementara sebagian besar pasien yang menginginkan rekonstruksi payudara menjalani prosedur rekonstruksinya segera pada saat mastektomi, beberapa pasien memilih untuk rekonstruksi yang tertunda dan memutuskan berbulan-bulan hingga bertahun-tahun kemudian untuk melanjutkan rekonstruksi,” kata Dr. Mautner.

Rekonstruksi juga perlu mempertimbangkan faktor-faktor lain, seperti perawatan kanker yang sedang berlangsung.

3. Tidak beresiko untuk kena kanker lebih lanjut

Satu ketakutan umum tentang rekonstruksi adalah bahwa hal itu dapat meningkatkan risiko yang berulang. Namun Dr. Mautner mengatakan kepada Bustle bahwa faktanya tidak ada dasarnya.

“Banyak pasien memiliki kesalahpahaman bahwa rekonstruksi menempatkan mereka pada risiko yang lebih tinggi untuk kanker di masa depan,” katanya.

“Pada kebanyakan pasien, rekonstruksi payudara langsung dianggap aman dan tidak menempatkan pasien pada risiko kanker payudara kambuh lagi.” Sementara beberapa orang mungkin mengalami kanker payudara berulang setelah rekonstruksi, penelitian menunjukkan bahwa kekambuhan ini tampaknya tidak terkait dengan implan.

Namun, Dr Mautner penting bahwa orang yang mempertimbangkan operasi rekonstruksi payudara memiliki ahli bedah dan perawat yang memenuhi syarat, untuk memastikan prosesnya dilakukan sebaik mungkin dan menurunkan risiko infeksi atau komplikasi bedah. “Pasien harus memastikan bahwa mereka diperiksa oleh ahli bedah plastik bersertifikat dengan pengalaman dalam rekonstruksi payudara setelah mastektomi,” katanya.

4. Kata “Sempurna” tidaklah tepat

Kanker payudara dapat sangat bervariasi, dan pengangkatan jaringan dapat berarti bahwa upaya rekonstruksi tidak terlihat “realistis”, seperti payudara asli sebelum pembedahan.

“Saya baru saja menjalani operasi revisi pertama untuk memperbaiki beberapa ketidaksempurnaan dan mengencangkan saku di sisi kanan saya karena implan terus terbalik di dada saya,” Kate, di awal usia 30-an, mengatakan kepada Bustle. “Ada penurunan besar di mana kelenjar getah bening saya lepas di dekat ketiak kiri yang saya harapkan untuk diperbaiki, tetapi ahli bedah saya mengatakan kepada saya untuk tidak berharap terlalu banyak, dengan mengatakan, ‘sulit untuk memperbaiki ketiadaan sesuatu’.”

5. Sensasi payudara rekonstruksi berbeda

Sensasi pada payudara yang direkonstruksi tergantung pada prosedur khusus yang digunakan, mastektomi, dan faktor-faktor lain, dan pasien mengatakan bahwa kesibukan memerlukan waktu.

Sebuah studi kecil tahun 2019 menemukan bahwa rekonstruksi payudara berbasis implan cenderung mengakibatkan hilangnya sensasi pada jaringan payudara, sementara studi tahun 2017 menemukan bahwa orang yang melakukan rekonstruksi flap memiliki tingkat sensasi yang lebih tinggi dalam payudara yang direkonstruksi dibandingkan dengan orang yang menggunakan implan. .

“Dalam satu studi 2018, hanya 2% wanita mendapatkan sensasi penuh di payudara mereka setelah mastektomi,” Dr. Anne Peled, seorang ahli bedah plastik rekonstruktif, menulis untuk Bustle pada tahun 2019. “Sementara fakta ini kadang-kadang dibahas selama konsultasi bedah, banyak orang terkejut mengetahui bahwa mereka telah kehilangan sensasi setelah operasi, dan kemudian bahkan lebih terkejut mengetahui bahwa itu seringkali permanen.”

6. Tidak semua orang bisa rekonstruksi payudara

Rekonstruksi payudara setelah mastektomi dapat dilakukan bagi mereka yang masih menjalani pengobatan untuk kanker.

“Pasien-pasien tertentu dengan jenis langka kanker payudara agresif yang dapat melibatkan kulit, yang disebut kanker payudara radang, tidak boleh segera melakukan rekonstruksi payudara. Jika seorang pasien tidak dalam kesehatan yang baik misal terganggu dengan diabetes yang tidak terkontrol, mereka juga bukan kandidat yang baik untuk rekonstruksi payudara karena mereka berisiko tinggi untuk mengalami komplikasi, seperti infeksi atau masalah penyembuhan luka,”

7. Pasien mungkin tidak bahagia dengan hasilnya

Proses rekonstruksi payudara bisa lama, menyakitkan, dan juga emosional,

“Rekonstruksi payudara bukan hanya satu dan dilakukan – ada banyak rasa sakit fisik dan emosional yang menyertainya,” kata Kate.

“Saya tidak menyesali keputusan saya untuk bergerak maju dengan mastektomi ganda sama sekali, tetapi itu tidak membuat proses lebih mudah. Dokter bedah saya memperingatkan saya bahwa tidak mungkin saya akan benar-benar puas dengan hasil setelah hanya pertukaran operasi, dan dia benar,”

Sebuah studi yang diterbitkan di JAMA Surgery pada 2019 menemukan bahwa pasien rekonstruksi payudara sering berharap mereka akan merasa nyaman dengan implan baru mereka segera setelah operasi, dan kekecilannya bisa sangat besar, bahkan jika produk akhirnya – setelah operasi lain dan mungkin beberapa tahun – mungkin membuat mereka lebih bahagia.

“Saya berharap orang-orang mengerti bahwa rekonstruksi payudara setelah mastektomi adalah suatu proses yang berat bagi fisik maupun mental,” pungkas Allie.